Tips Jitu Wanita Kelola Keuangan Pribadi dan Hasilkan Uang

SISIBAIK.ID – Saat ini, wanita bisa menempati jabatan tertinggi di suatu negara. Seperti Menteri Keuangan AS Janet Yellen, presiden ECB Christine Lagarde, dan Jane Fraser dari Citigroup, bahkan Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati.

Tetapi ketika berbicara tentang keuangan pribadi, wanita kerap tertinggal dari rekan laki-laki mereka. Di mana perempuan menunjukkan kecenderungan yang lebih sedikit untuk berinvestasi dan menumbuhkan kekayaan pribadi mereka dibanding laki-laki.

Kepala literasi perencanaan keuangan di DBS Bank Singapura, Lorna Tan mengatakan, ada banyak alasan mengenai hal ini. Di antaranya, penghasilan perempuan yang masih rendah dibanding laki-laki.

Sementara itu, harapan hidup yang biasanya lebih lama ditambah dengan tingkat perceraian yang meningkat membuat banyak wanita bertanggung jawab penuh atas keuangan rumah tangga di kemudian hari. “Wanita perlu memahami bahwa ada tren faktual tertentu yang berperan. Dan mereka perlu memiliki rencana keuangan holistik,” kata Lorna Tan.

Berikut tiga cara wanita dapat mengatasi rintangan itu dan mengambil kendali yang lebih baik atas uang mereka, dilansir CNBC Make It.

1. Membangun Kepercayaan Diri

Secara kritis, kata Tan, wanita pertama-tama harus tumbuh lebih percaya diri bahwa mereka dapat mengendalikan keuangan pribadi mereka. Satu studi menemukan bahwa wanita umumnya mengalokasikan lebih banyak keuangan mereka untuk tabungan daripada pria. Namun mereka berinvestasi jauh lebih sedikit dalam aset berisiko dengan potensi pengembalian yang lebih besar.

“Biasanya ini karena mereka kurang percaya diri. Tapi saya percaya bahwa dengan pendidikan dan pemahaman yang lebih baik, perempuan bisa menjadi lebih nyaman mengelola keuangan mereka,” kata Tan.

Tan merekomendasikan untuk memulai dengan mengembangkan pemahaman dasar tentang tabungan dan investasi melalui artikel dan menghadiri webinar perencanaan keuangan online gratis. Dari sana, Anda dapat membahas lebih dalam tentang topik dan investasi tertentu yang menarik bagi Anda.

Namun, dia mengatakan berhati-hati karena saran tersebut menargetkan perencanaan keuangan yang “holistik”, dari pada hanya mempromosikan satu bidang seperti saham.

2. Buat Rencana

Selanjutnya, petakan situasi keuangan Anda dan tujuan pribadi yang sedang Anda upayakan. Kemudian, pikirkan tentang kebiasaan keuangan Anda dan pikirkan anggaran untuk membuat Anda tetap pada jalurnya. Tan merekomendasikan untuk memulai dengan menyisihkan setidaknya 10 persen dari pendapatan Anda untuk tabungan dan investasi, meskipun dia selalu menganjurkan menabung lebih banyak.

Dia juga menyarankan untuk membangun dana darurat dengan pendapatan tiga sampai lima bulan sebelum bekerja menuju tolok ukur investasi yang dijual, di mana 50 persen dari kekayaan bersih Anda diinvestasikan dalam aset yang menghasilkan pendapatan seperti saham, obligasi, dan properti.

3. Buat uang Anda bekerja

Meskipun wanita biasanya kurang berminat pada investasi yang berisiko, dalam lingkungan dengan suku bunga rendah, penting untuk memastikan uang Anda digunakan. Terlepas dari hiruk pikuk di sekitar platform perdagangan dan apa yang disebut saham meme seperti GameStop, namun Tan merekomendasikan untuk tidak mengejar saham individu.

“Saat orang-orang menentukan waktu pasar, mereka biasanya melewatkan hari-hari terbaik pasar,” kata Tan.

Sebaliknya, dia menyarankan untuk mulai berinvestasi dalam portofolio terkelola berbiaya rendah yang tersedia. Itu datang dengan berbagai tingkat risiko yang dapat Anda ubah dari waktu ke waktu saat toleransi risiko Anda berubah.

Investasi semacam itu paling baik dilakukan dalam peningkatan kecil dan teratur, metode yang dikenal sebagai rata-rata biaya dolar, yang mengurangi efek volatilitas pasar. Sementara itu, menjaga uang Anda tetap diinvestasikan berarti Anda bisa mendapatkan keuntungan dari bunga majemuk, di mana pengembalian Anda diinvestasikan kembali untuk meningkatkan keuntungan Anda.

“Jika Anda masih muda, lihat keajaiban investasi majemuk,” katanya.

Sumber: merdeka.com