Tak Biasa, Salju Es Menyelimuti Dieng Lebih Cepat

SisiBaik.ID – Pada awal tahun 2022 ini terjadi fenomena embun upas atau salju es di kawasan dataran tinggi Dieng, Jawa Tengah. Kejadian ini menjadi tak biasa lantaran biasanya embun upas menghampiri kawasan ini pada musim pancaroba, bulan Juli hingga September.

Fenomena salju es yang menyelimuti Dieng disampaikan Kepala UPT Pariwisata Dieng Sri Utami pada Selasa 4 Januari 2022.

“Betul (ada embun upas atau salju es tadi pagi), menjadi yang pertama di tahun ini,” ujar Sri Utami.

Fenomena embun upas atau salju es memang kerap terjadi di daerah dataran tinggi, termasuk Dieng. Di tahun lalu, embun upas di Dieng muncul lebih awal, pada bulan Juni, yang umumnya terjadi bulan Juli hingga September.

Fenomena embun upas Dieng yang sering dianggap sebagai salju biasanya menarik minat wisatawan. Banyak masyarakat yang berbondong-bondong berwisata ke Dieng hanya untuk menikmatinya.

Lantas, mengapa fenomena embun upas bisa terjadi? Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Miming Saepudin menjelaskan, fenomena embun upas Dieng adalah fenomena alam yang cukup normal. Fenomena salju es ini pun selalu terjadi setiap tahun di wilayah dataran tinggi seperti Dieng.

Adapun fenomena embun upas atau salju es di Dieng terjadi karena suhu yang cukup dingin untuk membentuk kristal es.

“Fenomena embun upas dapat terjadi karena suhu dipermukaan sekitar dataran tinggi Dieng cukup dingin untuk membentuk kristal-kristal es atau embun beku tersebut,” ujar Miming.

Penyebab Embun Upas

Melansir informasi resmi dari BMKG tentang embun upas, penyebab embun upas terjadi ini dikarenakan kondisi meteorologis dan musim kemarau yang tengah berlangsung. Kondisi puncak kemarau dapat menjadi penyebab beberapa daerah pegunungan berpeluang mengalami kondisi udara kurang dari titik beku.

Ini dikarenakan molekul udara di daerah pegunungan lebih renggang dibandingkan dataran rendah. Hal tersebut mengakibatkan terjadinya pendinginan dengan sangat cepat, terlebih saat cuaca cerah tidak tertutup awan atau hujan.

Uap air di udara pada malam hari mengalami kondensasi yang akan mengembun, menempel jatuh di tanah, daun, atau rumput. Air embun yang menempel tersebut akan segera membeku karena suhu udara sangat dingin.

Kondisi ini relatif fluktuatif. Fenomena embun upas ini menjadi daya tarik wisata Dieng yang selalu menarik wisatawan. Banyak wisatawan yang selalu memanfaatkan momentum fenomena salju es di Dataran Tinggi Dieng.