Lima Kereta Api dengan Rute Terpanjang di Indonesia

SisiBaik.IDKereta api menjadi salah satu transportasi yang cukup populer di Indonesia. Moda transportasi ini banyak diminati masyarakat karena mampu menjangkau jarak yang jauh dengan harga tiket yang relatif lebih murah.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat, panjang rel kereta api di Indonesia terus mengalami peningkatan sejak 2016-2021. Pada 2016, panjang rel kereta api di dalam negeri 5.380 kilometer (km), kemudian meningkat menjadi 6.497 km pada 2021.

Kabar baiknya, tahun 2022 ini pemerintah merencanakan untuk menambah 9 jalur rel kereta api baru. Sembilan jalur tersebut membentang dari Lhoksumawe-Bireun yang berada di ujung Pulau Sumatra hingga lintas Makassar-Parepare yang ada di Pulau Sulawesi.

Sebagian lintasan sedang dalam proses pembangunan. Jika semuanya sudah selesai, maka jalur kereta api Indonesia akan semakin panjang.

Dari ribuan kilometer rel kereta api yang dimiliki Indonesia, tercatat ada lima kereta api dengan rute jarak tempuh terpanjang. Kereta apa saja? Berikut kami ulas dan sajikan daftarnya.

1. KA Krakatau (945 km)

Kereta Api (KA) Krakatau tercatat memiliki jalur tempuh terpanjang yakni 945 km, dimulai dari Stasiun Blitar dan berakhir di Stasiun Merak. Kereta dengan 11 rangkaian gerbong ini melewati semua provinsi yang ada di Pulau Jawa, yakni Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Jawa Timur melalui jalur selatan.

Diresmikan pada 24 Juli 2013, Krakatau merupakan kereta api kelas Ekonomi AC dan memiliki 32 titik pemberhentian untuk menaik-turunkan penumpang.

Kereta ini melayani kelas ekonomi AC Plus Non-PSO untuk relasi Merak-Cirebon-Madiun-Kediri hingga Blitar. Jalur tersebut dilalui KA Krakatau sejak April 2017. Sayangnya, kini KA Krakatau sudah tidak beroperasi lagi lantaran sepinya okupansi terutama untuk rute Merak-Rangkasbitung-Tanahabang.

2. KA Gajayana (907 km)

Gajayana merupakan kereta api kelas eksekutif yang melayani rute terpanjang dari Stasiun Kota Baru Malang-Stasiun Gambir Jakarta sejauh 907 km. Jarak itu ditempuh dalam waktu 14.5 hingga 15.5 jam dengan kecepatan 70-120 km/jam.

Kereta eksekutif yang ditarik oleh Lokomotif CC206 dan menempuh perjalanan jalur selatan ini disebut-sebut sebagai salah satu kereta api termewah. Apa yang membuatnya mewah?

Fasilitas yang disediakan KA Gajayana antara lain AC, TV, Toilet, kursi berlapis kulit dengan fitur ubah posisi rebahan hingga 140 derajat dan posisi putar 180 derajat, stopkontak, meja lipat, lampu baca, pijakan kaki, hingga selimut serta bantal. Tidak hanya itu, kereta ini juga dilengkapi dengan layar plus port headset dan USB. Penumpang juga bisa menikmati siaran tv, film, dan musik.

3. KA Bima (907 km)

Posisi selanjutnya diis KA Bima yang menempuh jarak yang sama dengan KA Gajayana yakni 907 km. Rute KA Bima ditempuh dari Stasiun Gambir (Jakarta) hingga Stasiun Kotabaru (Malang). KA eksekutif ini menempuh waktu 15,5 jam untuk sampai tujuan dengan menyinggahi kurang lebih 13 stasiun.

KA Bima menjadi yang tertua dan bersejarah di antara daftar ini. Pada tanggal 1 Juni 1967 lah KA Bima resmi beroperasi dan menjadi kereta pertama di Indonesia yang menggunakan teknologi pendingin ruangan.

Rangkaian KA Bima saat itu adalah gerbong tidur atau sleeper train kelas satu dan kelas dua, gerbong pembangkit, gerbong makan, serta bagasi. Untuk tempat tidur kelas satu bahkan disediakan westafel cuci tangan lipat, tempat meyimpan botol air minum, gelas, dan lemari pakaian.

Fasilitasnya sudah seperti hotel saat itu. Namun, layanan tersebut berhenti beroperasi pada tahun 1990-an. KA Bima pun tetap melayani tetapi kereta tidur diubah menjadi kelas eksekutif biasa.

4. KA Matarmaja (881 KM)

Kereta ini melayani rute Stasiun Kota Baru Malang-Pasar Senen Jakarta sejauh 881 km. Nama Matarmaja diambil dari nama-nama kota yang dilalui kereta, yakni Malang, Blitar, Madiun, Jakarta.

Untuk menuntaskan perjalanannya, kereta kelas Ekonomi AC ini membutuhkan waktu 15-16 jam

Kereta yang mulai beroperasi pada tahun 1984 ini dulunya adalah dua kereta yang berbeda. Dua kereta tersebut adalah KA Maja yang melayani Madiun-Jakarta dari Yogyakarta dan KA Tatar melayani rute Madiun ke Blitar. Begitu sampai di Madiun, KA Tatar akan disambung dengan KA Maja dan melanjutkan menuju Jakarta.

Pada tahun 1983, rute kedua kereta ditambah hingga Malang. Sejak saat itu, namanya menjadi Matarmaja. KA Matarmaja beroperasi dengan Lokomotif CC201 atau CC203. Pada tahun 2012, nama KA Matarmaja semakin menggaung ketika film 5 CM menggunakan kereta ini sebagai salah satu lokasi syutingnya.

5. KA Gaya Baru Malam Selatan (825 km)

Urutan kelima ada KA Gaya Baru Malam Selatan (GBMS) yang menempuh jarak 825 kilometer. Kereta ini melayani kelas Ekonomi Plus PSO dan eksekutif antara Stasiun Pasar Senen (Jakarta) dengan Stasiun Gubeng (Surabaya) selama 14 jam. Di mana terdapat kurang lebih 25 stasiun yang disinggahi.

Kereta yang ditarik oleh Lokomotif CC201 ini memiliki fasilitas yang cukup mempuni, mulai dari AC, toilet, TB, tempat duduk berbahan kulit, colokan listrik di setiap 4 nomor tempat duduk, dan layanan makanan berbayar.

KA GBMS akan berangkat dari Stasiun Surabaya Gubeng pada pukul 12:00 dan dari Stasiun Pasar Senen pada pukul 10.15. Biasanya, KA yang mulai beroperasi pada 1975 ini akan sampai di tengah malam. Itulah kenapa terdapat kata “Malam” pada namanya.

Sumber: goodnewsfromindonesia.id